Friday, June 25, 2021

Tentang Sastra, Bicara Bahasa : Perjalanan Mendampingi Tim Kemdikbudristek di Natuna

Beberapa hari yang lalu saya mendapat kesempatan untuk mendampingi rekan-rekan dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi untuk melakukan penelitian mengenai sastra lisan dan bahasa di Natuna. Tim ini berjumlah 5 orang, 3 perempuan dan 2 laki-laki. Mba Anita, Mba Mira, dan Kak Evi merupakan orang-orang yang langsung turun dari balai bahasa, sedang bang Medi, dan bang Jefri merupakan perwakilan dari Kantor Bahasa Kepulauan Riau.

Cerita bermula ketika seminggu yang lalu, saya dihubungi oleh Ngah Disun, kepala bidang Kebudayaan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Natuna. Beliau mengundang saya, beserta rekan-rekan lain yang tergabung dalam komunitas Natunasastra, Kompasbenua, Penggiat Budaya dan beberapa tokoh kebudayaan lainnya untuk menghadiri temu ramah dengan tim dari kemendikbudristek ini. Temu ramah yang benar-benar ramah, penuh keakraban dan rasa kekeluargaan. Awal mula saya mengira bahwa kami akan bertemu dengan tim yang terdiri dari bapak-bapak + ibu-ibu 50an keatas umurnya. Karena dibenak saya, peneliti adalah rata-rata yang begitu umurnya. Namun anggapan itu salah, mereka ternyata sepantaran. Ya, meski tak seusia, namun mereka "sefrekuensi".

Rakor Hari Pertama
Hari pertama, ramah tamah. Masih pada cool dan jaim

Tujuan mereka kesini adalah untuk melakukan pemetaan bahasa dan sastra lisan yang ada di Natuna, ini merupakan tahun terakhir dari rangkaian yang sudah dilakukan sejak tahun 1990an. Kedatangan mereka kesini adalah untuk mengecek ulang dengan data sebelumnya, apakah masih sama ataukah ada perubahan, atau barangkali ada penambahan.

Kami dipercaya oleh Disparbud Natuna untuk mendampingi tim yang nantinya dibagi dua ini. Tenggut dari Natunasastra mendampingi tim pemetaan sastra lisan (mba Anita dan Bang Jefri), dan saya dari Kompasbenua mendampingi tim pemetaan bahasa (bang Medi, mba Mira dan kak Evi).

-----------------------------------

Sabtu, hari kedua mereka di Natuna, perjalanan dimulai. Setelah berkomunikasi dengan bang Medi, kami sepakat bahwa tujuan hari ini adalah menuju Kelarik, Kecamatan Bunguran Utara. Saya mendapat misi mencari narasumber di sana. Narasumber dengan kriteria orang lokal diatas 40 tahun berjumlah sekitar 3 orang. Saya cepat-cepat menghubungi Deri, penggerak muda di Kelarik dengan Komunitas Mbecite Kelarik nya. Misi saya yang lain adalah membawa mereka pergi dan pulang dengan selamat, alias menjadi supir.

Kami sampai di Kelarik di saat waktu sudah hampir zuhur. Setelah menunaikan hak dan kewajiban, kami menuju kediaman narasumber. Di sana ada bapak Kades, tokoh masyarakat dan tokoh pemuda Desa Kelarik, Kecamatan Bunguran Utara. Setelah berbincang-bincang "pembukaan", kami masuk ke acara inti. Mba Evi mengeluarkan berkas-berkas dari tasnya yang berisi satu bundel kertas pertanyaan dan lembar administrasi tugas mereka. Lalu tiga narasumber ini dihadapkan dengan masing-masing tiga peneliti ini untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang diajukan. Mereka menyebut kosa kata dengan bahasa Indonesia, lalu narasumber ini menjawabnya dengan bahasa lokal, dalam hal ini adalah bahasa Kelarik. 

Setelah mengisi data narasumber, wawancara dimulai. Berbagai kosa kata mulai dari kegiatan sehari-hari, kata benda, nama-nama kegiatan dan alat, anggota badan, sampai (maaf) alat kelamin juga masuk dalam daftar pertanyaannya. Tentunya hal ini sudah disebutkan oleh mereka diawal, agar nanti tidak terkejut ketika mendengar kosa kata yang agak tabu ini. Dan para narasumber, harus menyebutnya dengan jelas, karena kata ini akan terekam untuk mereka sesuaikan dan teliti lebih lanjut nantinya. 

Suasana wawancara di Kelarik

Kegiatan ini berlangsung selama kurang lebih 3 jam lamanya, dan itu termasuk sebentar, biasanya bisa hingga 6 - 9 jam untuk satu penutur / tempat. Setelah wawancara selesai, mereka menanyakan secvara singkat tentang suatu daerah yang mereka kunjungi, seperti asal mula nama tempat, dan cerita-cerita rakyat. Tidak detail, hanya garis besarnya saja, untuk melengkapi laporan.

Setelah data dirasa cukup terkumpul, kami pamit pulang menuju ke Ranai. Deri, Narki, dan Nely masih ingin menahan kami untuk pulang. Mereka anak-anak muda yang haus akan ilmu dan sepertinya masih ingin berdiskusi lebih banyak dengan para peneliti ini. Namun mengingat waktu dan kegiatan-kegiatan lain masih ada dalam daftar, kami memilih untuk kembali pulang ke Ranai untuk menyiapkan kegiatan selanjutnya. Terimakasih kami ucapkan kepada tiga narasumber yang telah meluangkan waktunya untuk diwawancarai, dan juga terimakasih kepada kawan-kawan Mbecite Kelarik yang dengan sigap sudah membantu memfasilitasi kegiatan ini.

Foto-foto dulu, biar ada cerita

Perjalanan pulang Kelarik - Ranai diwarnai dengan bocornya ban mobil di area bendungan Tapau, masing setengah perjalanan. Namun, alhamdulillah bisa teratasi dengan hal yang tak terduga pula. Sulit bagi saya mendeskripsikannya ke dalam tulisan. Yang jelas kami sampai ke Ranai dengan selamat dengan ban mobil yang sudah diganti tentunya.

Saya mendapat banyak pelajaran dihari pertama menjadi pendamping para peneliti ini. Kemudahan urusan di Kelarik yang merupakan buah dari silaturahmi yang saya bangun belum lama ini. Banyaknya kosa kata bahasa lokal yang baru pertama ini saya dengar. Juga kejadian yang barusan, bocornya ban mobil ketika perjalanan pulang. Hal tersebut sepatutnya merupakan teguran bagi saya untuk terus selalu bersyukur dan berprasangka baik terhadap apapun yang terjadi. Karena, akan selalu ada hikmah di balik setiap kisah.